Buku Petunjuk Teknis Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik_569061.pdf

November 2, 2018 | Author: Nonik Maria Ulfa | Category: N/A
Share Embed Donate


Short Description

Download Buku Petunjuk Teknis Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik_569061.pdf...

Description

9 786024 160401

IMPLEMENTASI IMPLEMENT ASI PSN PS N 3M-PLUS

Dengan 

GERAK GER AKAN AN 1 RUMAH 1 JUMANTIK JUMANTIK

IMPLEMENTASI IMPLEMENT ASI PSN PS N 3M-PLUS

Dengan 

GERAK GER AKAN AN 1 RUMAH 1 JUMANTIK JUMANTIK

IMPLEMENTASI IMPLEMENT ASI PSN PS N 3M-PLUS

Dengan 

GERAK GER AKAN AN 1 RUMAH 1 JUMANTIK JUMANTIK

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA  DIREKTORAT JENDERAL PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT DIREKTORAT PENCEGAHAN DAN PENGENDALIAN PENYAKIT TULAR VEKTOR DAN ZOONOTIK 

2016

KATA SAMBUTAN Penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) menjadi salah satu prioritas nasional pengendalian penyakit menular di Indonesia. Upaya pengendalian DBD masih perlu ditingkatkan, mengingat daerah penyebarannya saat ini terus bertambah luas dan Kejadian Luar Biasa (KLB) masih sering terjadi. Upaya pengendalian DBD di Indonesia bertumpu pada 7 kegiatan pokok yang tertuang dalam Keputusan Menteri Kesehatan nomor 581/MENKES/SK/VII/1992 tentang Pemberantasan Demam Berdarah Dengue. Prioritas utama ditekankan pada upaya pencegahan melalui pemberdayaan dan peran serta masyarakat yaitu gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), penatalaksanaan penderita DBD dengan meningkatkan akses terhadap pelayanan kesehatan yang bermutu, memperkuat surveilans epidemiologi dan sistem kewaspadaan dini Kejadian Luar Biasa (SKD-KLB) DBD, serta memperkuat kapasitas SDM. Dalam melaksanakan program Indonesia Sehat 2016, Kementerian Kesehatan menyusun strategi penguatan pelayanan kesehatan melalui pendekatan keluarga dengan mengutamakan upaya promotif dan preventif, termasuk upaya pencegahan dan pengendalian penyakit Arbovirus, khususnya DBD. Gerakan PSN dengan metode 3 M Plus sangat memerlukan partisipasi seluruh lapisan masyarakat, karena tempat-tempat yang berpotensi untuk menjadi habitat perkembangbiakan nyamuk penular

I

DBD (Aedes aegypti & Aedes albopictus ) ini biasanya banyak ditemukan di lingkungan pemukiman penduduk baik di dalam maupun di sekitar rumah. Oleh karena itu peran keluarga perlu terus ditingkatkan untuk melakukan pemantauan, pemeriksaan dan pemberantasan jentik. Konsep inilah yang disebut dengan “Jumantik Rumah Tangga atau Satu Rumah Satu Jumantik”. Agar kegiatan Jumantik dapat diaplikasikan mulai dari rumah tangga sampai wilayah, maka perlu disusun buku panduan berupa petunjuk teknis bagi Juru Pemantau Jentik yang memuat susunan organisasi, tata cara perekrutan, tugas dan fungsi kader Jumantik tersebut, termasuk juga pengetahuan dasar tentang penyakit DBD dan upaya pencegahannya. Saya menyambut baik terbitnya buku “Petunjuk Teknis Implementasi PSN 3M Plus dengan Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik” edisi pertama ini, semoga bermanfaat bagi kita semua. Saya ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam penyusunan dan penerbitan buku ini. Kritik, saran serta masukan sangat diharapkan guna perbaikan di masa yang akan datang. Jakarta, 15 Juni 2016 Direktur Jenderal Pencegahan & Pengendalian Penyakit

dr. H. Mohamad Subuh, MPPM NIP. 196201191989021001 II

KATA PENGANTAR Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus dan ditularkan oleh nyamuk Aedes sp . Salah satu upaya yang sangat efektif dalam pengendalian penyakit DBD adalah dengan memutus siklus perkembang biakan nyamuk Aedes sp   dengan cara pemberantasan sarang nyamuk yang dilakukan oleh seluruh masyarakat. Kegiatan pemberantasan sarang nyamuk harus dilakukan pada setiap rumah, tempattempat umum serta institusi oleh Juru Pemantau Jentik (Jumantik). Untuk mendapatkan hasil yang optimal, maka Jumantik harus dibentuk mulai dari setiap rumah dengan menunjuk salah satu anggota kelurga sebagai jumantik (Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik). Buku Petunjuk Teknis ini diharapkan dapat membantu petugas kesehatan dan masyarakat dalam pelaksanaan Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik, sehingga penyakit DBD dapat dicegah dan dikendalikan. Ucapan terima kasih disampaikan kepada para penyusun Juknis ini, semoga tenaga dan pemikirannya dapat bermanfaat untuk kebaikan bersama khususnya dalam rangka pengendalian DBD di Indonesia. Jakarta, 15 Juni 2016 Direktur P2PTVZ

drg. R. Vensya Sitohang, M.Epid NIP. 196512131991012001

III

TIM PENYUSUN

EDITOR: 1. dr. Achmad Farchanny, MKM 2. dr. Sulistya Widada 3. Subahagio, SKM 4. Rohani Simanjuntak, SKM, MKM 5. dr. Galuh Budhi Leksono Adhi

KONTRIBUTOR: 1. Erliana Setiani, SKM, MPH 2. dr. Astrid Septrisia 3. Rita Ariyati, SKM 4. Shelvia Nova, SKM 5. Tony Hidayat, S.Sos 6. Ramdani Abdullah

V

DAFTAR ISI

KATA SAMBUTAN.......................................................

I

KATA PENGANTAR.....................................................

III

TIM PENYUSUN .........................................................

V

DAFTAR ISI ................................................................. VII BAB I

BAB II

PENDAHULUAN...........................................

1

A. Latar Belakang .........................................

1

B. Tujuan ......................................................

3

PENGORGANISASIAN ................................

5

A. Defnis ......................................................

5

B. Struktur.....................................................

6

C. Tata Kerja dan Koordinasi ........................

7

D. Pemilihan Koordinator Dan Supervisor Jumantik ...................................................

8

E. Tugas dan Tanggung Jawab .................... 10 F. Operasional .............................................. 14 BAB III PEMANTAUAN JENTIK DAN PENYULUHAN KESEHATAN................................................. 17 A. Pemantauan Jentik .................................. 17 1. Persiapan ............................................. 17 2. Kunjungan Rumah ............................... 18 3. Tatacara Pemantauan Jentik................ 20 4. Cara Mencatat dan Melaporkan Hasil Pemeriksaan Jentik .............................. 21 B. Penyuluhan Kesehatan ............................ 33 VII

BAB IV DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)........ 35 A. Pengertian ................................................ 35 B. Cara Penularan Demam Berdarah Dengue..................................................... 35 C. Gejala dan Tanda ..................................... 36 D. Pertolongan Terhadap Penderita ............. 38 BAB V

NYAMUK PENULAR DEMAM BERDARAH

 

DENGUE ....................................................... 41 A. Siklus Hidup Nyamuk Penular DBD ......... 41 B. Ciri-ciri Aedes aegypti .............................. 42 C. Tempat Perkembangbiakan ..................... 46

BAB VI PENCEGAHAN DEMAM BERDARAH  

DENGUE ....................................................... 49 A. Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dengan 3 M Plus ........................... 49 B. Larvasidasi ............................................... 51 C. Fogging (Pengasapan)............................. 53

BAB VII BIMBINGAN TEKNIS DAN EVALUASI......... 55 A. Bimbingan Teknis ..................................... 55 B. Evaluasi.................................................... 55

VIII

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus Dengue yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti yang ditandai dengan demam mendadak, sakit kepala, nyeri belakang bola mata, mual dan manifestasi perdarahan seperti uji tourniquet (rumple lead ) positif, bintik-bintik merah di kulit (petekie ), mimisan, gusi berdarah dan lain sebagainya. Sampai saat penyakit Arbovirus, khususnya DBD ini masih menjadi masalah kesehatan masyarakat dan menimbulkan dampak sosial maupun ekonomi. Kerugian sosial yang terjadi antara lain karena menimbulkan kepanikan dalam keluarga, kematian anggota keluarga dan berkurangnya usia harapan hidup masyarakat. Dampak ekonomi langsung adalah biaya pengobatan yang cukup mahal, sedangkan dampak tidak langsung adalah kehilangan waktu kerja dan biaya lain yang dikeluarkan selain pengobatan seperti transportasi dan akomodasi selama perawatan di rumah sakit. Faktor-faktor yang berperan terhadap peningkatan kasus DBD antara lain

kepadatan vektor, kepadatan

penduduk

meningkat

yang

terus

sejalan

dengan

pembangunan kawasan pemukiman, urbanisasi yang

1

tidak terkendali, meningkatnya sarana transportasi (darat, laut dan udara), perilaku masyarakat yang kurang sadar terhadap kebersihan lingkungan, serta perubahan iklim (climate change ). Pengendalian penyakit Deman Berdarah Dengue (DBD) telah diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 581/MENKES/SK/VII/1992 tentang Pemberantasan Penyakit Demam Berdarah dan Keputusan Menteri Kesehatan nomor 92 tahun 1994 tentang perubahan atas lampiran Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 581/  MENKES/SK/1992, dimana menitikberatkan pada upaya pencegahan dengan gerakan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) selain penatalaksanaan penderita DBD dengan memperkuat kapasitas pelayanan kesehatan dan sumber daya, memperkuat surveilans epidemiologi dan optimalisasi kewaspadaan dini terhadap Kejadian Luar Biasa (KLB) DBD. Manajemen pengendalian vektor secara umum diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

Nomor

374/MENKES/PER/III/2010

tentang

Pengendalian Vektor. Mengingat obat dan untuk mencegah virus Dengue hingga saat ini belum tersedia, maka cara utama yang dapat dilakukan sampai saat ini adalah dengan pengendalian vektor penular (Aedes aegypti ). Pengendalian vektor ini dapat dilakukan dengan pelaksanaan kegiatan PSN 3M Plus. Upaya

pemberdayaan

2

masyarakat

dengan

melaksanakan

kegiatan

PSN

3M

Plus

(menguras,

menutup tempat penampungan air dan mendaur-ulang/ memanfaat kembali barang-barang bekas) serta ditambah (Plus) seperti : menaburkan larvasida pembasmi jentik, memelihara ikan pemakan jentik, mengganti air dalam pot/vas bunga dan lain-lain. Upaya ini melibatkan lintas program dan lintas sektor terkait melalui wadah Kelompok Kerja Operasional Demam Berdarah Dengue (Pokjanal DBD) dan kegiatan Juru Pemantau Jentik (Jumantik). Oleh karena itu untuk meningkatkan keberhasilan pengendalian DBD dan mencegah terjadinya peningkatan kasus atau KLB, maka diperlukan adanya Juru Pemantau Jentik (Jumantik) dalam melakukan pengawasan dan penyuluhan kepada masyarakat agar melakukan PSN dengan 3M plus. B. TUJUAN 1. Tujuan Umum Meningkatnya peran serta keluarga dan masyarakat dalam pencegahan dan pengendalian DBD melalui pembudayaan PSN 3M Plus 2. Tujuan Khusus a. Adanya petunjuk bagi Dinas Kesehatan dalam pembentukan dan pembinaan Jumantik keluarga/  lingkungan, Koordinator Jumantik dan Supervisor Jumantik. b. Adanya petunjuk bagi kader Jumantik dalam melaksanakan pemeriksaan, pemantauan dan

3

pemberantasan jentik nyamuk dengan metode PSN 3M PLUS c. Adanya petunjuk dalam penyuluhan kegiatan PSN 3M PLUS di masyarakat

4

BAB II PENGORGANISASIAN

A. DEFINISI 1. Jumantik Juru pemantau jentik atau Jumantik adalah orang yang melakukan pemeriksaan, pemantauan dan pemberantasan jentik nyamuk khususnya Aedes aegypti dan Aedes albopictus

2. Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik Adalah peran serta dan pemberdayaan masyarakat dengan

melibatkan

pemeriksaan,

setiap

pemantauan

keluarga

dan

dalam

pemberantasan

 jentik nyamuk untuk pengendalian penyakit tular vektor khususnya DBD melalui pembudayaan PSN 3M PLUS. 3. Jumantik Rumah Adalah kepala keluarga / anggota keluarga / penghuni dalam satu rumah yang disepakati untuk melaksanakan

kegiatan

pemantauan

jentik

di

rumahnya. Kepala Keluarga sebagai penanggung  jawab Jumantik Rumah

5

4. Jumantik Lingkungan Adalah satu atau lebih petugas yang ditunjuk oleh pengelola tempat – tempat umum (TTU) atau tempat – tempat institusi (TTI) untuk melaksanakan pemantauan jentik di: ● TTI

: Perkantoran, sekolah, rumah sakit.

● TTU : Pasar,

terminal,

stasiun,

pelabuhan, bandara,

tempat

ibadah,

tempat

pemakaman, tempat wisata. 5. Koordinator Jumantik Adalah satu atau lebih jumantik/kader yang ditunjuk oleh Ketua RT untuk melakukan pemantauan dan pembinaan pelaksanaan jumantik rumah dan  jumantik lingkungan (crosscheck ). 6. Supervisor Jumantik Adalah satu atau lebih anggota dari Pokja DBD atau orang yang ditunjuk oleh Ketua RW/Kepala Desa/Lurah untuk melakukan pengolahan data dan pemantauan pelaksanaan jumantik di lingkungan RT.

B. STRUKTUR Pembentukan

Kader

Jumantik

dalam

kegiatan

Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik yang berasal dari masyarakat terdiri dari Jumantik Rumah/Lingkungan, Koordinator 6

Jumantik dan Supervisor Jumantik. Pembentukan dan pengawasan kinerja menjadi tanggung jawab sepenuhnya oleh

pemerintah

Kabupaten/Kota.

Adapun

susunan

organisasinya adalah sebagai berikut:

Gambar 2.1. Bagan Struktur Jumantik

C. TATA KERJA DAN KOORDINASI Tata kerja/koordinasi Jumantik di lapangan adalah sebagai berikut: 1. Tata

kerja

Jumantik

mengacu

pada

petunjuk

pelaksanaan dan petunjuk teknis pemberantasan sarang nyamuk penular DBD dan ketentuanketentuan lainnya yang berlaku di wilayah setempat. 2. Koordinator dan Supervisor Jumantik dapat berperan dalam kegiatan pencegahan dan pengendalian penyakit lainnya sesuai dengan kebutuhan dan prioritas masalah/penyakit yang ada di wilayah kerjanya

7

Adapun ilustrasi struktur kerja Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar ilustrasi struktur kerja Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik

D. PEMILIHAN KOORDINATOR DAN SUPERVISOR JUMANTIK 1. Kriteria Koordinator Jumantik Koordinator Jumantik direkrut dari masyarakat berdasarkan usulan atau musyawarah RT setempat, dengan kriteria sebagai berikut: 1. Berasal dari warga RT setempat 2. Mampu dan mau melaksanakan tugas dan bertanggung jawab

8

3. Mampu

dan

mau

menjadi

motivator

bagi

masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya. 4. Mampu

dan

mau

bekerjasama

dengan

petugas puskesmas dan tokoh masyarakat di lingkungannya. 2. Kriteria Supervisor Jumantik Penunjukan supervisor disesuaikan dengan situasi dan kondisi daerah masing-masing, dengan kriteria: 1. Anggota Pokja Desa/Kelurahan atau orang yang ditunjuk dan ditetapkan oleh Ketua RW/  Kepala Desa/Lurah. 2. Mampu

melaksanakan

tugas

dan

bertanggungjawab 3. Mampu menjadi motivator bagi masyarakat dan Koordinator Jumantik yang menjadi binaannya. 4. Mampu

bekerjasama

dengan

petugas

puskesmas, Koordinator Jumantik dan tokoh masyarakat setempat. 3. Perekrutan Perekrutan Koordinator dan penunjukan Supervisor Jumantik dilaksanakan sesuai dengan tata cara yang telah diatur oleh masing-masing Pemerintah Kabupaten/Kota, dan ditetapkan melalui sebuah Surat Keputusan. 9

E. TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB Tugas dan tanggung jawab pelaksanaan PSN 3M Plus disesuaikan dengan fungsi masing-masing. Secara rinci tugas dan tanggung jawab Jumantik adalah sebagai berikut: 1. Jumantik Rumah a. Mensosialisasikan PSN 3M Plus kepada seluruh anggota keluarga/penghuni rumah. b. Memeriksa/memantau tempat perindukan nyamuk di dalam dan di luar rumah seminggu sekali. c. Menggerakkan anggota keluarga/penghuni rumah untuk melakukan PSN 3M Plus seminggu sekali. d. Hasil pemantauan jentik dan pelaksanaan PSN 3 M Plus dicatat pada kartu jentik. Catatan: -

Untuk

rumah

kost/asrama,

pemilik/

penanggung jawab/pengelola tempat-tempat tersebut

bertanggung

jawab

terhadap

pelaksanaan pemantauan jentik dan PSN 3M Plus. -

Untuk rumah-rumah tidak berpenghuni, ketua RT bertanggung jawab terhadap pelaksanaan pemantauan jentik dan PSN 3M Plus di tempat tersebut.

10

2. Jumantik Lingkungan a. Mensosialisasikan PSN 3M Plus di lingkungan TTI dan TTU. b. Memeriksa

tempat

perindukan

nyamuk

dan

melaksanakan PSN 3M Plus di lingkungan TTI dan TTU seminggu sekali. c. Hasil pemantauan jentik dan pelaksanaan PSN 3 M Plus dicatat pada kartu jentik. 3. Koordinator Jumantik a. Melakukan sosialisasi PSN 3M Plus secara kelompok kepada masyarakat. Satu Koordinator Jumantik bertanggungjawab membina 20 hingga 25 orang Jumantik rumah/lingkungan. b. Menggerakkan masyarakat untuk melaksanakan PSN 3M Plus di lingkungan tempat tinggalnya. c. Membuat rencana/jadwal kunjungan ke seluruh bangunan baik rumah maupun TTU/TTI di wilayah kerjanya. d. Melakukan kunjungan dan pembinaan ke rumah/  tempat tinggal, TTU dan TTI setiap 2 minggu. e. Melakukan

pemantauan

jentik

di

rumah

dan

bangunan yang tidak berpenghuni seminggu sekali. f. Membuat catatan/rekapitulasi hasil pemantauan  jentik rumah, TTU dan TTI sebulan sekali. g. Melaporkan

hasil

pemantauan

Supervisor Jumantik sebulan sekali.

11

jentik

kepada

4. Supervisor Jumantik a. Memeriksa dan mengarahkan rencana kerja Koordinator Jumantik. b. Memberikan bimbingan teknis kepada Koordinator Jumantik. c. Melakukan

pembinaan

dan

peningkatan

keterampilan kegiatan pemantauan jentik dan PSN 3M Plus kepada Koordinator Jumantik. d. Melakukan pengolahan data pemantauan jentik menjadi data Angka Bebas Jentik (ABJ). e. Melaporkan ABJ ke puskesmas setiap bulan sekali. 5. Puskesmas a. Berkoordinasi

dengan

kecamatan

dan

atau

kelurahan/desa untuk pelaksanaan kegiatan PSN 3M Plus. b. Memberikan pelatihan teknis kepada Koordinator dan Supervisor Jumantik. c. Membina dan mengawasi kinerja Koordinator dan Supervisor Jumantik d. Menganalisis

laporan

ABJ

dari

Supervisor

Jumantik. e. Melaporkan rekapitulasi hasil pemantauan jentik oleh Jumantik di wilayah kerjanya kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setiap bulan sekali. f. Melakukan pemantauan jentik berkala (PJB)

12

minimal 3 bulan sekali. g. Melaporkan hasil PJB setiap tiga bulan (Maret, Juni, September, Desember) ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. h. Membuat SK Koordinator Jumantik atas usulan RW/Desa/Kelurahan dan melaporkan ke Dinas Kesehatan Kab/Kota. i. Mengusulkan nama Supervisor Jumantik ke Dinas Kesehatan Kab/Kota. 6. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota a. Mengupayakan dukungan operasional Jumantik di wilayahnya b. Memberikan bimbingan teknis perekrutan dan pelatihan Jumantik c. Menganalisa laporan hasil PJB dari puskesmas d. Mengirimkan umpan balik ke Puskesmas. e. Melaporkan rekapitulasi hasil PJB setiap tiga bulan

(Maret,

Juni,

September,

Desember)

kepada Dinas Kesehatan Provinsi. f. Melakukan rekapitulasi Koordinator Jumantik di wilayahnya dan melaporkan kepada Dinas Kesehatan Provinsi. g. Mengeluarkan SK Supervisor Jumantik dan melaporkan kepada Dinas Kesehatan Provinsi.

13

7. Dinas Kesehatan Provinsi a. Membina

dan

mengevaluasi

pelaksanaan

kegiatan PSN 3M Plus di Kabupaten/Kota b. Mengirimkan umpan balik ke Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota c. Menganalisis dan membuat laporan rekapitulasi hasil kegiatan pemantauan jentik dari Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota kepada Direktorat Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Ditjen P2P), Kementerian Kesehatan RI, setiap tiga bulan (Maret, Juni, September, Desember). d. Melakukan rekapitulasi jumlah Koordinator dan Supervisor Jumantik serta melaporkan kepada Ditjen P2P, Kemenkes RI. F. OPERASIONAL Agar Jumantik dapat bertugas dan berfungsi sebagaimana

yang

diharapkan

maka

diperlukan

dukungan biaya operasional. Dukungan dana tersebut dapat berasal dari beberapa sumber seperti APBD Kabupaten/Kota,

Bantuan

Operasional

Kesehatan

(BOK), alokasi dana Desa, dan sumber anggaran lainnya. Adapun komponen pembiayaan yang diperlukan antara lain adalah: 1. Transport/insentif/honor

bagi

Koordinator

Supervisor Jumantik jika diperlukan.

14

dan

2. Pencetakan atau penggandaan kartu jentik, formulir laporan

Koordinator

dan

Supervisor

Jumantik,

pedoman dan bahan penyuluhan. 3. Pengadaan PSN kit berupa topi, rompi, tas kerja, alat tulis, senter, pipet dan plastik tempat jentik dan larvasida.

Gambar 2.2. Contoh PSN kit

4. Biaya sosialisasi gerakan 1 rumah 1 jumantik di setiap level administrasi mulai dari RT sampai tingkat desa/kelurahan. 5. Biaya pelatihan bagi koordinator, supervisor dan tenaga puskesmas. 6. Biaya pelatihan bagi pelatih supervisor Jumantik oleh puskesmas. 7. Biaya monitoring dan evaluasi.

15

BAB III PEMANTAUAN JENTIK DAN PENYULUHAN KESEHATAN

A. PEMANTAUAN JENTIK 1. Persiapan a. Pengurus

RT

pengumpulan bangunan

melakukan data

pemetaan

penduduk,

pemukiman

dan

data

dan

rumah/ 

tempat-tempat

umum lainnya seperti sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana olahraga, perkantoran, masjid/  mushola, gereja, pasar, terminal dan lain-lain. b. Pengurus RT mengadakan pertemuan tingkat RT

dihadiri

oleh

warga

setempat,

tokoh

masyarakat (Toma), tokoh agama (Toga), dan kelompok potensial lainnya. Pada pertemuan tersebut disampaikan tentang perlunya setiap rumah melakukan pemantauan jentik dan PSN 3M Plus secara rutin seminggu sekali dan mensosialisasikan tentang pentingnya Gerakan 1 Rumah 1 Jumantik dengan membentuk Jumantik rumah/lingkungan. c. Pengurus RT membentuk koordinator jumantik dan  jumantik lingkungan berdasarkan musyawarah warga.

17

d. Para koordinator jumantik menyusun rencana kunjungan rumah. 2. Kunjungan Rumah Koordinator Jumantik melakukan kunjungan ke rumah/bangunan berdasarkan data yang tersedia dan mempersiapkan bahan/alat yang diperlukan untuk pemantauan jentik. Hal-hal yang perlu dilakukan saat kunjungan rumah adalah sebagai berikut: 1) Memulai pembicaraan dengan menanyakan sesuatu yang sifatnya menunjukkan perhatian kepada keluarga itu. Misalnya menanyakan keadaan anak atau anggota keluarga lainnya 2) Menceritakan keadaan atau peristiwa yang ada kaitannya dengan penyakit demam berdarah, misalnya adanya anak tetangga yang sakit demam berdarah atau adanya kegiatan di desa/  kelurahan/RW tentang usaha pemberantasan demam berdarah atau berita di surat kabar/  majalah/televisi/radio tentang penyakit demam berdarah dan lain-lain. 3) Membicarakan

tentang

penyakit

DBD,

cara penularan dan pencegahannya, serta memberikan penjelasan tentang hal-hal yang ditanyakan tuan rumah. 4) Gunakan gambar-gambar (leaet) atau alat

peraga untuk lebih memperjelas penyampaian.

18

Gambar 3.1. Kunjungan ke rumah oleh Koordinator Jumantik 5) Mengajak pemilik rumah bersama-sama memeriksa tempat-tempat yang berpotensi menjadi sarang jentik nyamuk. Misalnya bak penampungan air, tatakan pot bunga, vas bunga, tempat penampungan air dispenser, penampungan air buangan di belakang lemari es, wadah air minum burung serta barang-barang bekas seperti ban, botol air dan lain-lainnya. a) Pemeriksaan dimulai di dalam rumah dan dilanjutkan di luar rumah. b) Jika ditemukan jentik nyamuk maka kepada tuan rumah/pengelola bangunan diberi penjelasan tentang tempat-tempat perkembangbiakan nyamuk dan melaksanakan PSN 3M Plus. c) Jika tidak ditemukan jentik maka kepada tuan rumah/pengelola bangunan disampaikan

19

pujian dan memberikan saran untuk terus menjaga agar selalu bebas jentik dan tetap melaksanakan PSN 3MPlus. 3. Tatacara Pemantauan Jentik Tatacara dalam melakukan kegiatan pemantauan jentik di rumah, TTU dan TTI adalah sebagai berikut: a. Periksalah bak mandi/WC, tempayan, drum dan tempat-tempat penampungan air lainnya. b. Jika tidak terlihat adanya jentik tunggu sampai kira-kira satu menit, jika ada jentik pasti akan muncul ke permukaan air untuk bernafas. c. Gunakan senter apabila wadah air tersebut terlalu dalam dan gelap.

Gambar 3.2. Pemantauan Jentik pada bak mandi oleh Jumantik rumah

20

d. Periksa juga tempat-tempat berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan nyamuk misalnya vas bunga, tempat minum burung, kaleng-kaleng bekas, botol plastik, ban bekas, tatakan pot bunga, tatakan dispenser dan lain-lain.

Gambar 3.3. Kegiatan Koordinator Jumantik sedang memeriksa jentik pada ban bekas dan kaleng bekas

e. Tempat lain di sekitar rumah yaitu talang/saluran air yang terbuka/tidak lancar, lubang-lubang pada potongan bambu atau pohon lainnya. 4. Cara Mencatat dan Melaporkan Hasil Pemantauan Jentik a. Pencatatan hasil pemantauan jentik pada kartu jentik 1. Jumantik Keluarga/Lingkungan. Setelah melakukan pemeriksaan jentik, Jumantik Keluarga/Lingkungan menuliskan hasilnya pada kartu jentik seperti di bawah ini.

21

Jumantik Keluarga/Lingkungan mengisi kartu  jentik seminggu sekali dengan tanda ”-” jika tidak ditemukan jentik atau tanda ”+” jika menemukan jentik. Kartu Jentik seperti di bawah ini: : Kartu Pemeriksa Jentik Rumah/Lingkungan Nama KK/TTU/TTI

: (isi dengan nama Kepala Keluarga/Tempat-Tempat Umum (TTU)/Tempat-Tempat Institusi (TTI) yang diperiksa RT : RW : Desa / Keluarahan : Tahun : Minggu 1 Bulan

Minggu 2

Jentik (+/-)

Paraf Koordinator Jentik

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus Sepember Oktober November Desember

22

Minggu 3

Minggu 4 Jentik (+/-)

Minggu 5

Paraf Koordinator Jentik

Contoh : Bapak Burhan, seorang Kepala Keluarga yang tinggal di Desa Ciloto RT. 2/RW 1, Kecamatan Cipanas, selalu rutin melakukan pemeriksaan jentik di rumahnya. Adapun hasil pemeriksaan jentik di rumahnya adalah : Pada Bulan Januari Minggu 1 : Hasilnya Maka Pak Burhan akan menuliskan hasilnya sebagai berikut :

Kartu Pemeriksa Jentik Rumah/Lingkungan Nama KK/TTU/TTI : Burhan RT

: 1

RW

: 2

Desa / Keluarahan : Ciloto Tahun

: 2016 Minggu 1

Bulan

Januari

Minggu 2

Jentik (+/-)

Paraf

Minggu 3

Koordinator Jentik

Minggu 4 Jentik (+/-)

Minggu 5

Paraf Koordinator Jentik

-

Februari dst. ......

Kemudian Pak Burhan meneruskan pemeriksaan jentik di rumahnya, dengan hasil: - Pada Bulan Januari Minggu ke 2 : Hasilnya + - Pada Bulan Januari Minggu ke 2 : Hasilnya - Pada Bulan Januari Minggu ke 2 : Hasilnya Hasil pemeriksaan tersebut dicatat hingga pada akhir Bulan Januari, kartu jentik di rumah Pak Burhan akan menjadi :

23

Minggu 1 Bulan

Januari

Minggu 2

Minggu 3

Koordinator

Jentik (+/-) -

Paraf

Jentik (+/-)

Jentik +

Minggu 4

-

Minggu 5

Paraf Koordinator Jentik

-

Februari dst. ......

Pemeriksaan dilanjutkan dan dicatat seterusnya untuk bulan Februari hingga Desember. Pemeriksaan di tingkat rumah tangga hanya perlu dicatat dalam Kartu Pemeriksaan Jentik.

24

A. Pengolahan data, Pencatatan dan pelaporan oleh Koordinator Jumantik Setelah memahami cara mengisi kartu jentik, maka kini Anda akan belajar bagaimana merekap data pada kartu  jentik tersebut, dan mencatatnya pada format laporan koordinator jumantik. Perhatikan format laporan koordinator jumantik berikut: Form Hasil Pemantauan Jentik Oleh Koordinator Jumantik RT RW Desa / Keluarahan Kecamatan Tahun

: : : : :

Diisi nama KK/TTU/TTI

HASIL PENCATATAN PEMANTAUAN JENTIK Nama KK

 J    a n  u  a r   i    

F   e  b   r    u  a r   i    

M  a r    e  t   

A    p r   i     l    

M  e i    

 J    u n i    

 J    u l     i    

A    g  u  s   t     u  s 

 S    p  t     e m  b    e r  

 O k    t     o  b    e r  

N   o v   e m  b    e r  

D   e  s   e m  b    e r  

Diisi dengan tanda “+” / “-” , berdasarkan rekap bulanan kartu jumantik

Total + Total -

Ketentuan pengisian : Jika ada 1 saja tanda ”+” dalam kurun 4 atau 5 minggu pengamatan, maka KK/TTU/TTI tersebut dicatat/dilaporkan ”+” oleh koordinator jumantik Contoh: Data dari kar tu jumantik Pak Burhan (hal 4 ) akan dicatat oleh koordinator jumantik sbb: 25

Form Hasil Pemantauan Jentik Oleh Koordinator Jumantik RT RW Desa / Keluarahan Kecamatan Tahun

:1 :2 : Ciloto : Cipanas : 2016

HASIL PENCATATAN PEMANTAUAN JENTIK Nama KK

BURHAN

Total +

 J    a n  u  a r   i    

F   e  b   r    u  a r   i    

M  a r    e  t   

A    p r   i     l    

M  e i    

 J    u n i    

 J    u l     i    

A    g  u  s   t     u  s 

 S    p  t     e m  b    e r  

 O k    t     o  b    e r  

N   o v   e m  b    e r  

D   e  s   e m  b    e r  

+ Hasil pencatatan pada kartu jumantik pak Burhan “-, +, -, -”, disimpulkan hasilnya menjadi “+” oleh koordinator

Total -

Begitu seterusnya, masukkan data dari seluruh kartu jumantik di tiap rumah (KK), TTU dan TTI. Kemudian, hitung jumlah yang positif “+” dan jumlah yang “-”.

26

Cerita RT 1 terdiri dari 10 KK, maka rekapan kartu jumantik koordinator RT 1 adalah sebagai berikut :

Form Hasil Pemantauan Jentik Oleh Koordinator Jumantik RT RW Desa / Keluarahan Kecamatan Tahun

:1 :2 : Ciloto : Cipanas : 2016 HASIL PENCATATAN PEMANTAUAN JENTIK

No

Nama KK

 J    a n  u  a r   i    

1

BURHAN

+

2

CHARLIE

-

3

DENNI

-

4

ENDANG

-

5

BUDI

-

6

GUNAWAN

-

7

FANDI

+

8

HENDRA

+

9

OKTA

-

10

PUJI

-

Total +

3

Total -

7

Hasil pencatatan supervisor.

F   e  b   r    u  a r   i    

M  a r    e  t   

tersebut

A    p r   i     l    

M  e i    

 J    u n i    

kemudian

27

 J    u l     i    

A    g  u  s   t     u  s 

 S    p  t     e m  b    e r  

diserahkan

 O k    t     o  b    e r  

N   o v   e m  b    e r  

D   e  s   e m  b    e r  

kepada

B. Pengolahan data, Pencatatan dan pelaporan oleh Supervisor Jumantik Anda sebagai supervisor jumantik, akan merekap laporan dari koordinator jumantik. FORMULIR DATA ABJ SUPERVISOR Nama RW Desa/Kelurahan Kecamatan Bulan Tahun No

RT

: : : : :

Isi dengan jumlah rumah (KK) yang dilaporkan “+” Isi dengan jumlah rumah (KK) yang dilaporkan “-”

Rumah Yang Di Periksa Jentik Jumlah

Positif

Negatif

ABJ (%)

Keterangan

1 2 3 4 5

Isi dengan total  jumlah rumah (KK) yang dilaporkan

6 7 8 9

Isi dengan nomor RT, sesuai form yang diberikan oleh koordinator

Hitung ABJ (Cara perhitungan di bawah tabel)

Isi dengan keterangan tepat yang banyak ditemukan jentik; atau keterangan lain yang dianggap penting.

10 .... Total

Hasil pemeriksaan jentik akan Anda hitung untuk mengetahui kepadatan jentik Aedes aegypti , dengan menggunakan ukuran Angka Bebas Jentik (ABJ): 28

ABJ =

Jumlah rumah/bangunan yang tidak ditemukan jentik  Jumlah rumah/bangunan yang diperiksa 

X 100

Contoh : Anda, sebagai supervisor jumantik di RW 2 Desa Ciloto, akan merekap hasil pencatatan dari RT 1 (hal 7), maka pencatatan yang dilakukan: FORMULIR DATA ABJ SUPERVISOR Nama RW Desa/Kelurahan Kecamatan Bulan Tahun No

RT

1

1

:2 : Ciloto : Cipanas : Januari : 2016

Rumah Yang Di Periksa Jentik Jumlah

Positif

Negatif

ABJ (%)

10

3

7

70

2 3 4 5 6 7 8 9 10 .... Total

29

Keterangan

Atau secara rinci pemindahan pencatatan dari koordinator ke supervisor dapat dilihat pada ilustrasi berikut: Form Hasil Pemantauan Jentik Oleh Koordinator Jumantik

RT RW Desa / Keluarahan Kecamatan ahun

:1 :2 : Ciloto : Cipanas : 2016 HASIL PENCATATAN PEMANTAUAN JENTIK

No

Nama KK

 J    a  n   u  a  r   i    

1

BURHAN

+

2

CHARLIE

-

3

DENNI

-

4

ENDANG

-

5

BUDI

-

6

GUNAWAN

-

7

FANDI

+

8

HENDRA

+

9

OKTA

-

10

PUJI

-

Total +

3

Total -

7

F    e   b   r    u  a  r   i    

M  a  r    e   t    

A    p  r   i     l    

M  e  i    

 J    u n  i    

 J    u l     i    

A    g   u  s   t      u  s 

 S    p   t      e  m  b    e  r  

 O  k    t      o   b    e  r  

N   o  v   e  m  b    e  r  

D   e   s   e  m  b    e  r  

Jumlahkan total “+” dan Total “-” FORMULIR DATA ABJ SUPERVISOR

Nama RW Desa/Keluraha n Kecamatan Bulan Tahun No

RT

1

1

:2 : Ciloto : Cipanas : Januari : 2016 Rumah Yang Di Periksa Jentik

Jumlah

Positif

Negatif

ABJ (%)

10

3

7

70

Keterangan

2 3

Hitungan ABJ sbb :

7 x 100 % = 70% 10

30

Setelah menghitung ABJ pada 1 RT, rekap data serta penghitungan ABJ di tingkat RW. Perhatikan contoh berikut: Contoh : Misalkan dalam RW Anda terdiri dari 10 RT, Tiap koordinator jumantik memberikan laporan yang Anda rekap sebagai berikut : FORMULIR DATA ABJ SUPERVISOR Nama RW Desa/Kelurahan Kecamatan Bulan Tahun

No

RT

1

:2 : Ciloto : Cipanas : Januari : 2016

Rumah Yang Di Periksa Jentik Jumlah

Positif

Negatif

1

10

3

7

2

2

14

5

9

3

3

12

4

8

4

4

12

6

6

5

5

15

3

12

6

6

9

5

4

7

7

12

2

10

8

8

10

4

6

9

9

10

7

3

10

10

12

0

12

152

75

77

Total

31

ABJ (%)

Keterangan

Dari rekap tersebut, Anda hitung tiap ABJ RT (sebagaimana rumus pada hal.8), lalu Anda isi di kolom ABJ. Sementara untuk menghitung ABJ di Tk. RW, BUKANLAH dihitung dari rata-rata ABJ di tiap RT, namun dihitung dengan membagi total negative dengan jumlah total rumah yang diperiksa jentik di RW tersebut. Dalam contoh tersebut, ABJ RW 2 dihitung: ABJ RW 2 :

77 152

x 100 % = 50,6

Setelah seluruh ABJ RT dihitung, isi dalam kolom ABJ sebagaimana terlampir pada halaman berikut. FORMULIR DATA ABJ SUPERVISOR Nama RW Desa/Kelurahan Kecamatan Bulan Tahun No

RT

1

:2 : Ciloto : Cipanas : Januari : 2016 Rumah Yang Di Periksa Jentik

Jumlah

Positif

Negatif

ABJ (%)

1

10

3

7

70

2

2

14

5

9

64,2

3

3

12

4

8

66,6

4

4

12

6

6

50

5

5

15

3

12

80

6

6

9

5

4

44,4

7

7

12

2

10

83,3

8

8

10

4

6

60

9

9

10

7

3

30

10

10

12

0

12

100

152

75

77

50,6

Total

32

Keterangan

Tulislah hal-hal yang perlu diterangkan pada kolom keterangan seperti rumah/kavling kosong, penampungan air hujan, dan lain-lain. Secara singkat catatan dan pelaporan untuk kegiatan 1 rumah 1 Jumantik adalah sebagai berikut: • Kartu Jentik o Diisi mandiri oleh jumantik rumah dan jumantik lingkungan o Dilakukan seminggu sekali o Dengan memberikan tanda + atau • Laporan Koordinator Jumantik - Dilakukan di level RT, - Dilakukan sebulan sekali - Direkap dari kartu Jentik • Laporan Supervisor Jumantik - Dilakukan di level RW/Desa/Kelurahan, - Dilakukan sebulan sekali - Direkap dari laporan koordinator B. PENYULUHAN KESEHATAN Penyuluhan kesehatan dapat dilaksanakan di kelompok Dasawisma, pertemuan arisan atau pada pertemuan antar warga RT/RW, pertemuan dalam bidang keagamaan atau pegajian dan sebagainya. Langkah-langkah dalam melakukan penyuluhan kelompok adalah sebagai berikut: 1.

Setiap peserta diusahakan duduk dalam posisi saling bertatap muka satu sama lain. Misalnya berbentuk huruf U, O atau setengah lingkaran. 33

SOSIALISASI GERAKAN 1 RUMAH 1 JUMANTIK 

Gambar 3.4. Penyuluhan kelompok oleh Supervisor Jumantik 2.

Mulailah dengan memperkenalkan perkenalan semua peserta.

3.

Kemudian disampaikan pentingnya membicarakan DBD, antara lain bahayanya, dapat menyerang semua orang, bagaimana cara pencegahannya.

4.

Jelaskan materi yang telah disiapkan sebelumnya secara singkat dengan menggunakan gambargambar atau alat peraga misalnya lembar balik, leaet atau media KIE lainnya.

5.

Setelah itu beri kesempatan kepada peserta untuk diskusi atau mengajukan pertanyaan tentang materi yang dibahas.

6.

Pada akhir penyuluhan, ajukan beberapa pertanyaan untuk mengetahui sejauh mana materi yang disampaikan telah dipahami.

34

diri

dan

BAB IV DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) A. PENGERTIAN 1. Tanda Tanda Utama Demam Berdarah Dengue (DBD) adalah penyakit menular yang ditandai dengan panas (demam) dan disertai dengan perdarahan. 2. Penyebab Demam Berdarah Dengue disebabkan oleh virus dengue (baca: denggi). 3. Penularan Demam Berdarah Dengue ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes Albopictus yang hidup di dalam dan di sekitar rumah. B. CARA PENULARAN DEMAM BERDARAH DENGUE

Gambar 4.1. Siklus Penularan Demam Berdarah Dengue 35

1. Demam berdarah dengue (DBD) ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus betina. 2. Nyamuk ini mendapatkan virus dengue sewaktu menggigit/menghisap darah orang yang sakit DBD atau di dalam darahnya terdapat virus dengue, tapi tidak menunjukkan gejala sakit 3. Virus dengue yang terhisap akan berkembang biak dan menyebar ke seluruh tubuh nyamuk, termasuk kelenjar liurnya. 4. Bila nyamuk tersebut menggigit/menghisap darah orang lain, virus itu akan dipindahkan bersama air liur nyamuk. 5. Virus dengue akan menyerang sel pembeku darah dan merusak dinding pembuluh darah kecil (kapiler), akibatnya terjadi pendarahan dan kekurangan cairan bahkan bisa sampai mengakibatkan renjatan (syok). C. GEJALA/TANDA DEMAM BERDARAH DENGUE 1. Gejala/Tanda Awal

1) Mendadak panas tinggi, tampak lemah dam lesu

2) Seringkali ulu hati terasa nyeri, karena terjadi perdarahan di lambung.

36

3) Tampak bintik-bintik merah pada kulit (petekie) seperti bekas gigitan nyamuk disebabkan pecahnya pembuluh darah kapiler di kulit

4) Untuk membedakannya kulit diregangkan, apabila bintik merah itu hilang, bukan tanda petekie

2. Gejala/Tanda Lanjutan

1) Kadang-kadang terjadi pendarahan di hidung (mimisan)

2) Mungkin Terjadi muntah atau Buang air besar Bercampur darah

3) Bila sudah parah, penderita gelisah, ujung tangan dan kaki dingin berkeringat. Bila tidak segera ditolong dapat meniggal dunia

Perdarahan terjadi di seluruh jaringan tubuh Tanda perdarahan bisa tampak atau tidak tampak

37

D. PERTOLONGAN TERHADAP PENDERITA 1. Pertolongan Pertama DBD dengan Gejala/Tanda Awal Bila menjumpai seseorang yang diduga menderita sakit DBD dengan gejala/tanda awal, maka lakukan tindakan sebagai berikut: a. Beri minum sebanyakbanyaknya dengan air yang sudah dimasak seperti air susu, teh atau air minum lainnya. Dapat juga diberikan larutan oralit.

b. Berikan kompres air hangat

c. Berikan obat penurun panas (parasetamol)

38

2. Apa yang dilakukan bila ada penderita dengan gejala/tanda lanjut?

Anjurkan segera untuk memeriksakan ke dokter, poliklinik, puskesmas atau rumah sakit untuk memastikan penyakitnya dan mendapat pertolongan yang tepat.

39

BAB V NYAMUK PENULAR DEMAM BERDARAH DENGUE A. SIKLUS HIDUP NYAMUK PENULAR DBD Siklus hidup nyamuk nyamuk penular DBD (Aedes aegypti dan Aedes albopictus ) adalah dari telur kemudian menetas menjadi jentik (larva) kemudian berkembang menjadi pupa dan selanjutnya menjadi nyamuk dewasa. Perkembangan dari telur menjadi nyamuk tersebut membutuhkan waktu kurang lebih 9-10 hari.

Gambar 5.1. Siklus hidup nyamuk Aedes aegypti

41

B. CIRI-C CIRI-CIRI IRI NY NYAMUK AMUK AEDES AEGYPTI  1. Telur a. Setiap kali bertelur, nyamuk betina dapat mengeluarkan telur kurang lebih sebanyak 100  – 200 butir. butir. b. Telur nyamuk Aedes aegypti   berwarna hitam dengan ukuran sangat kecil kira-kira 0,8 mm. c. Telur ini menempel di tempat yang kering (tanpa air) dan dapat bertahan sampai 6 bulan. d. Telur akan menetas menjadi jentik dalam waktu waktu kurang lebih 2 hari setelah terendam air.

Gambar 5.2. Telur nyamuk Aedes aegypti  2. Jentik a. Jentik kecil yang menetas dari telur akan tumbuh menjadi besar yang panjangnya 0,5 – 1 cm. b. b. Jentik selalu bergerak aktif dalam air. Gerakannya berulang-ulang dari bawah ke 42

atas permukaan air untuk bernafas (mengambil udara) kemudian turun kembali ke bawah dan seterusnya. c. Pada waktu waktu istirahat, posisinya hampir tegak lurus dengan permukaan air. Biasanya berada di sekitar dinding tempat penampungan air. d. Setelah 6-8 hari jentik tersebut akan berkembang menjadi pupa.

Gambar 5.3. Jentik nyamuk Aedes aegypti 

3. Pupa a. Berbentuk seperti koma b. Gerakannya lamban c. Sering berada di permukaan air air.. d. Setelah 1-2 hari berkembang menjadi nyamuk dewasa

43

Gambar 5.4. Pupa nyamuk Aedes aegypti  4. Nyamuk dewasa Ciri-ciri nyamuk Aedes aegypti   adalah sebagai berikut: a. Berwarna hitam dengan belang-belang putih pada kaki dan tubuhnya b. Hidup di dalam dan di luar rumah, serta di tempat-tempat umum (TTU) seperti sekolah, perkantoran, tempat ibadah, pasar dll. c. Mampu terbang mandiri sampai kurang lebih 100 meter. d. Hanya nyamuk betina yang aktif menggigit (menghisap) darah manusia. Waktu menghisap darah pada pagi hari dan sore hari setiap 2 hari. Protein darah yang dihisap tersebut diperlukan untuk pematangan telur yang dikandungnya. Setelah menghisap darah nyamuk ini akan mencari tempat untuk hinggap (istirahat).

44

e. Nyamuk jantan hanya menghisap sari bunga/  tumbuhan yang mengandung gula. f. Umur nyamuk Aedes aegypti rata-rata 2 minggu, tetapi ada yang dapat bertahan hingga 2-3 bulan.

Gambar 5.5. Nyamuk Aedes aegypti 

Nyamuk Aedes aegypti  menyenangi hinggap pada benda-benda yang tergantung seperti: pakaian, kelambu atau tumbuh-tumbuhan di dekat tempat berkembangbiaknya, dan dalam ruangan yang agak gelap serta lembab. Setelah masa istirahat selesai, nyamuk itu akan meletakkan telurnya pada dinding bak mandi/  WC, tempayan, drum, kaleng bekas, ban bekas dan lain-lain. Telur biasanya diletakkan sedikit diatas permukaan air, dan selanjutnya nyamuk akan mencari mangsanya (menghisap darah) lagi dan seterusnya.

45

C. TEMPAT PERKEMBANGBIAKAN Nyamuk Aedes aegypti berkembang biak di tempat penampungan air untuk keperluan sehari-hari atau barangbarang lain yang memungkinkan air tergenang dan tidak beralaskan tanah, misalnya: Bak mandi/WC, dispenser, tempayan, drum, tempat minum burung, vas bunga, kaleng bekas, ban bekas, botol, tempurung kelapa, sampah plastik dan lain-lain yang dibuang sembarang tempat. Gambar 5.6.Contoh tempat penampungan air tempat Perkembangbiakan nyamuk Aedes aegypti 

Bak mandi

Tempat penampungan air hujan

Bak WC

Drum penampungan air

46

Ember untuk menampung air hujan

Tempat penampungan air buangan lemari es

Gambar 5.7. Tempat-tempat yang memungkinkan air tergenang untuk berkembang nyamuk Aedes aegypti

Vas bunga

Tatakan pot tanaman

Tatakan teko (tempat air minum)

 Tatakan dispenser

47

Kaleng dan ban bekas

Ban bekas

Tempurung kelapa

Sampah plastik

48

BAB VI PENCEGAHAN DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) Upaya pencegahan terhadap penularan DBD dilakukan dengan pemutusan rantai penularan DBD berupa pencegahan terhadap gigitan nyamuk Aedes aegypti   dan Aedes albopictus. Kegiatan yang optimal adalah melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) dengan cara “3 M” plus selain itu juga dapat dilakukan dengan larvasidasi dan pengasapan (foging). A.

PEMBERANTASAN DENGAN 3M PLUS

SARANG

Kegiatan pemberantasan dengan 3M Plus meliputi:

NYAMUK sarang

(PSN) nyamuk

1. Menguras tempat-tempat penampungan air, seperti bak mandi/WC, drum dan sebagainya sekurang-kurangnya seminggu sekali

2. Menutup rapat-rapat tempat penampungan air seperti gentong air/ tempayan dan lain-lain.

49

3. Mendaur ulang barangbarang bekas yang dapat menampung air seperti botol plastik, kaleng, ban bekas dll atau membuang pada tempatnya

Selain itu ditambah dengan cara lainnya (PLUS) yaitu: 1.

Ganti air vas bunga, minuman burung dan tempattempat lainnya seminggu sekali.

2.

Perbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar/  rusak.

3.

Tutup lubang-lubang pada potongan bambu, pohon dan lain-lain dengan tanah.

4. Bersihkan/keringkan tempat-tempat yang dapat menampung air seperti pelepah pisang atau tanaman lainnya 5.

Mengeringkan tempat-tempat lain yang dapat menampung air hujan di pekarangan, kebun, pemakaman, rumah-rumah kosong dan lain sebagainya.

50

6.

Pelihara ikan pemakan jentik nyamuk seperti ikan cupang, ikan kepala timah, ikan tempalo, ikan nila, ikan guvi dan lain-lain

7.

Pasang kawat kasa

8.

Jangan menggantung pakaian di dalam rumah

9.

Tidur menggunakan kelambu

10. Atur pencahayaan dan ventilasi yang memadai. 11. Gunakan obat anti nyamuk untuk mencegah gigitan nyamuk. 12. Lakukan larvasidasi yaitu membubuhkan larvasida misalnya temephos di tempat-tempat yang sulit dikuras atau di daerah yang sulit air. 13. Menggunakan ovitrap, Larvitrap   maupun Mosquito trap. 14. Menggunakan tanaman pengusir nyamuk seperti: lavender, kantong semar, sereh, zodia, geranium dan lain-lain B. LARVASIDASI Larvasidasi adalah pengendalian larva (jentik) nyamuk dengan pemberian larvasida yang bertujuan untuk membunuh larva tersebut. Pemberian larvasida ini dapat menekan kepadatan populasi untuk jangka waktu 2 bulan. Jenis larvasida ada bermacam-macam, diantaranya adalah temephos, piriproksifen, metopren dan bacillus thuringensis.

51

1. Temephos Temephos 1 % berwarna kecoklatan, terbuat dari pasir yang dilapisi dengan zat kimia yang dapat membunuh jentik nyamuk. Dalam jumlah sesuai dengan yang dianjurkan aman bagi manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Jika dimasukkan dalam air, maka sedikit demi sedikit zat kimia itu akan larut secara merata dan membunuh semua  jentik nyamuk yang ada dalam tempat penampungan air tersebut. Dosis penggunaan temephos adalah 10 gram untuk 100 liter air. Bila tidak alat untuk menakar, gunakan sendok makan peres (yang diratakan di atasnya). Pemberian temephos ini sebaiknya diulang penggunaannya setiap 2 bulan. 2. Metopren 1,3% Metopren 1,3% berbentuk butiran seperti gula pasir berwarna hitam arang. Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia dan tidak menimbulkan keracunan. Metopren tersebut tidak menimbulkan bau dan merubah warna air dan dapat bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia ini akan menghambat/membunuh jentik sehingga tidak menjadi nyamuk. Dosis penggunaan adalah 2,5 gram untuk 100 liter air. Penggunaan Metopren 1,3 % diulangi setiap 3 bulan. 3. Piriproksifen 0,5% Piriproksifen ini berbentuk butiran berwarna 52

coklat kekuningan. Dalam takaran yang dianjurkan, aman bagi manusia, hewan dan lingkungan serta tidak menimbulkan keracunan. Air yang ditaburi piriproksifen tidak menjadi bau, tidak berubah warna dan tidak korosif terhadap tempat penampungan air yang terbuat dari besi, seng, dan lain-lain. Piriproksifen larut dalam air kemudian akan menempel pada dinding tempat penampungan air dan bertahan sampai 3 bulan. Zat kimia ini akan menghambat pertumbuhan jentik sehingga tidak menjadi nyamuk. Dosis penggunaan piriproksifen adalah 0,25 gram untuk 100 liter air. Apabila tidak ada takaran khusus yang tersedia bisa menggunakan sendok kecil ukuran kurang lebih 0,5 gram. 4. Bacillus Thuringiensis Baccilus thuringensis israelensis (Bti) sebagai pembunuh jentik nyamuk/larvasida yang tidak mengganggu lingkungan. Bti terbukti aman bagi manusia bila digunakan dalam air minum pada dosis normal. Keunggulan Bti adalah menghancurkan jentik nyamuk tanpa menyerang predator entomophagus dan spesies lain. Formula Bti cenderung secara cepat mengendap didasar wadah, karena itu dianjurkan pemakaian yang berulang kali. C. FOGGING (PENGASAPAN) Nyamuk dewasa dapat diberantas dengan pengasapan menggunakan insektisida (racun serangga). Melakukan

53

pengasapan saja tidak cukup, karena dengan pengasapan itu yang mati hanya nyamuk dewasa saja. Jentik nyamuk tidak mati dengan pengasapan. Selama jentik tidak dibasmi, setiap hari akan muncul nyamuk yang baru menetas dari tempat perkembangbiakannya.

Cara paling tepat memberantas nyamuk adalah memberantas jentiknya dengan kegiatan PSN 3M PLus

54

BAB VII BIMBINGAN TEKNIS DAN EVALUASI

A. BIMBINGAN TEKNIS Bimbingan teknis (supervisi) dilakukan oleh puskesmas kepada Koordinator dan Supervisor Jumantik antara lain: 1. Apakah Jumantik benar-benar telah mengerti tentang penyakit DBD dan cara pencegahannya. 2. Melihat bagaimana Jumantik melakukan wawancara dengan penghuni rumah/pengelola tempat-tempat umum dan memeriksa jentik. 3. Melihat kartu jentik yang ada di rumah penduduk atau tempat-tempat umum 4. Memeriksa hasil pemeriksaan jentik pada formulir laporan Koordinator dan Supervisor Jumantik.

B. EVALUASI Evaluasi dilakukan untuk analisis laporan hasil pemeriksaan jentik antara lain: 1. Cakupan rumah / tempat-tempat umum yang diperiksa (minimal 80% dari yang direncanakan). 2. Parameter penilaian adalah ABJ (Angka Bebas Jentik) yang dibuat dalam bentuk pemetaan.

55

View more...

Comments

Copyright © 2017 KUPDF Inc.
SUPPORT KUPDF